Kelebihan dan Kekurangan Model Problem Based Learning (PBL)

admin

Kelebihan dan Kekurangan Model Problem Based Learning (PBL)
Kelebihan dan Kekurangan Model Problem Based Learning (PBL)

Komnasanak – Dalam dunia pendidikan, berbagai metode pembelajaran terus dikembangkan untuk meningkatkan efektivitas belajar siswa. 

Salah satu metode yang telah mendapat perhatian adalah Model Problem Based Learning (PBL). 

Metode ini menempatkan siswa sebagai pusat pembelajaran dengan memberikan tantangan berupa masalah yang perlu dipecahkan. 

Namun, seperti halnya metode pembelajaran lainnya, PBL juga memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu dipahami. 

Artikel ini akan membahas kedua sisi dari Model Problem Based Learning.

Kelebihan Model Problem Based Learning (PBL)

**1. Mendorong Pembelajaran Aktif

Salah satu kelebihan utama PBL adalah mendorong pembelajaran aktif. 

Dalam metode ini, siswa tidak hanya menjadi pendengar pasif, tetapi mereka aktif terlibat dalam mencari solusi untuk masalah yang dihadapi. 

Ini membuat mereka lebih proaktif dalam belajar dan membangun keterampilan berpikir kritis.

**2. Mengembangkan Kemampuan Berpikir Kritis

PBL mendorong siswa untuk berpikir secara kritis dan analitis. 

Mereka perlu menganalisis masalah, mengidentifikasi informasi yang relevan, dan mengembangkan solusi yang baik dan terbukti.

**3. Menghubungkan Pembelajaran dengan Konteks Nyata

Dalam PBL, masalah yang dihadapi oleh siswa sering kali diambil dari konteks nyata atau kehidupan sehari-hari. 

Ini membantu siswa melihat relevansi pembelajaran dengan dunia nyata dan mengaplikasikan pengetahuan mereka dalam situasi nyata.

**4. Meningkatkan Kerjasama dan Kolaborasi

Dalam PBL, siswa seringkali bekerja dalam kelompok untuk mencari solusi terbaik. 

Ini mendorong kerjasama, kolaborasi, dan keterampilan sosial yang diperlukan dalam lingkungan kerja dan kehidupan sehari-hari.

**5. Mendorong Pembelajaran Seumur Hidup

Dalam PBL, siswa belajar bagaimana belajar, bukan hanya menghafal fakta

Ini membantu mengembangkan keterampilan belajar seumur hidup yang akan bermanfaat dalam menghadapi perubahan dan tantangan di masa depan.

Kekurangan Model Problem Based Learning (PBL)

**1. Memerlukan Fasilitator yang Terlatih

PBL memerlukan peran fasilitator yang terlatih untuk membimbing siswa dalam proses pembelajaran. 

Fasilitator harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang metode ini agar proses pembelajaran berjalan dengan baik.

**2. Memerlukan Waktu yang Lebih Lama

Implementasi PBL memerlukan waktu yang lebih lama daripada metode pembelajaran tradisional

Siswa perlu menghabiskan waktu untuk menganalisis masalah, mencari informasi, dan mengembangkan solusi.

**3. Tidak Cocok untuk Semua Materi Pelajaran

Meskipun efektif dalam mengembangkan keterampilan berpikir kritis, PBL mungkin tidak cocok untuk semua materi pelajaran

Beberapa konsep yang sangat teoritis atau kompleks mungkin sulit diaplikasikan dalam metode ini.

**4. Memerlukan Siswa yang Mandiri dan Disiplin

PBL mengharuskan siswa menjadi mandiri dan memiliki kedisiplinan dalam mengelola waktu dan sumber daya. 

Siswa yang kurang memiliki kemampuan ini mungkin mengalami kesulitan dalam mengikuti proses PBL.

**5. Evaluasi yang Lebih Kompleks

Proses evaluasi dalam PBL lebih kompleks karena tidak hanya berfokus pada jawaban akhir, tetapi juga pada proses berpikir siswa dalam mengatasi masalah. 

Ini dapat memerlukan waktu dan sumber daya lebih banyak.

Cara Mengatasi Kekurangan PBL

Agar Model Problem Based Learning dapat berjalan dengan baik, ada beberapa cara yang bisa dilakukan:

**1. Pelatihan untuk Fasilitator

Fasilitator perlu mendapatkan pelatihan yang memadai dalam mengimplementasikan PBL

Mereka harus mengerti bagaimana membimbing siswa dalam proses pembelajaran yang efektif.

**2. Perencanaan Waktu yang Baik

Guru perlu merencanakan waktu dengan bijak untuk memastikan bahwa implementasi PBL tidak mengganggu kurikulum dan pembelajaran lainnya.

**3. Kombinasi dengan Metode Lain

PBL dapat dikombinasikan dengan metode pembelajaran lain untuk mengatasi kekurangan tertentu. 

Misalnya, kombinasi antara PBL dengan ceramah dapat membantu mengatasi keterbatasan waktu.

**4. Pendekatan Gradual

Penerapan PBL dapat dimulai secara bertahap dengan memulai dari masalah yang lebih sederhana sebelum beralih ke masalah yang lebih kompleks.

**5. Pendampingan Individu

Siswa yang mengalami kesulitan dalam mengikuti PBL dapat diberikan pendampingan individu agar mereka tetap terlibat dalam proses pembelajaran.

Kesimpulan

Model Problem Based Learning memiliki sejumlah kelebihan yang mendorong pembelajaran aktif, keterampilan berpikir kritis, dan aplikasi pengetahuan dalam konteks nyata. 

Namun, seperti metode pembelajaran lainnya, PBL juga memiliki kekurangan yang perlu dikelola dengan bijak. 

Dengan pemahaman yang baik tentang kedua sisi ini, pendidik dapat memutuskan apakah dan bagaimana menerapkan PBL dalam lingkungan pembelajaran. 

Dengan pemilihan yang tepat, Model Problem Based Learning dapat menjadi alat yang kuat untuk mengembangkan siswa yang cerdas, mandiri, dan siap menghadapi tantangan masa depan.

Also Read

Bagikan: