Pengertian Serta Contoh Penerapan dalam Penilaian Project-Based Learning (PjBL) untuk Guru

Muh Fik

Penilaian Project-Based Learning Indonesia
Penilaian Project-Based Learning Indonesia

Di masa pendidikan sekarang yang lebih moderen, metode pembelajaran kurikulum k13 semakin ditinggalkan.

Sebagai gantinya, seorang guru diwajibkan untuk menerapkan pendekatan yang lebih inovatif dan berpusat pada peserta didik.

Salah satu metode yang sering digunakan saat ini adalah Project-Based Learning (PjBL) atau Pembelajaran Berbasis Proyek.

Apa itu Project-Based Learning (PjBL)?

PjBL adalah metode pembelajaran yang berpusat pada proyek, di mana peserta didik terlibat aktif dalam memecahkan masalah dan menghasilkan produk nyata.

Metode ini memungkinkan peserta didik untuk belajar secara mendalam dan bermakna, sekaligus mengembangkan berbagai keterampilan penting seperti berpikir kritis, kolaborasi, komunikasi, dan kreativitas.

Contoh Penerapan Project-Based Learning (PjBL)

Penerapan PjBL dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

1. Menentukan Topik dalam Projek

Langkah pertama adalah menentukan topik yang akan menjadi fokus proyek yang ingin dibuat. Dimana topik tersebut dapat dilakukan oleh seorang guru untuk menentukan tugas yang dibuat dalam bentuk projek

contohnya seperti gambar dibawah ini

sumber gambar dari : https://www.youtube.com/watch?v=uhiDyQRl1C0&ab_channel=kejarcita

Projek diatas dapat dilakukan oleh anak-anak didik secara berkelompok maupun individual tergantung tingkat kesulitan projek yang dibuat.

2. Menyusun Rencana Proyek

Setelah menentukan topik dalam projek, seorang guru harus menyusun rencana projek yang jelas dan terstruktur. Rencana ini harus mencakup tujuan pembelajaran, tugas-tugas yang harus diselesaikan, sumber daya yang dibutuhkan, dan timeline projek.

3. Membimbing Peserta Didik

Selama pelaksanaan projek, guru berperan sebagai fasilitator yang membimbing peserta didik. Seorang Guru harus memberikan arahan yang jelas, memantau perkembangan projek, dan membantu peserta didik mengatasi kendala yang dihadapi dalam projek tersebut.

4. Melakukan Penilaian

Penilaian dalam PjBL tidak hanya berfokus pada hasil akhir projek, tetapi juga pada proses pembelajaran. Seorang Guru harus menggunakan berbagai metode penilaian, seperti observasi, penilaian diri, dan penilaian antar peserta didik.

Parameter Penilaian Project-Based Learning (PjBL)

Berikut adalah contoh parameter penilaian yang dapat digunakan untuk menilai projek PjBL:

Kriteria PenilaianNilai 4 (Sangat Baik)Nilai 3 (Baik)Nilai 2 (Cukup)Nilai 1 (Kurang)
Pemahaman KonsepMenunjukkan pemahaman yang mendalam tentang konsep yang dipelajari.Menunjukkan pemahaman yang cukup baik tentang konsep yang dipelajari.Menunjukkan pemahaman yang terbatas tentang konsep yang dipelajari.Tidak menunjukkan pemahaman tentang konsep yang dipelajari.
Keterampilan Berpikir KritisMampu menganalisis informasi, memecahkan masalah, dan membuat keputusan secara mandiri.Mampu menganalisis informasi dan memecahkan masalah dengan bantuan guru.Mampu mengikuti instruksi dan menyelesaikan tugas dengan bantuan guru.Tidak mampu menganalisis informasi dan memecahkan masalah.
Keterampilan KolaborasiBekerja sama dengan baik dalam tim, saling membantu, dan menghargai pendapat orang lain.Bekerja sama dengan cukup baik dalam tim, tetapi masih ada beberapa kendala dalam komunikasi dan kerja sama.Mampu bekerja sama dalam tim, tetapi masih membutuhkan banyak arahan dari guru.Tidak mampu bekerja sama dalam tim.
Keterampilan KomunikasiMampu menyampaikan ide dan gagasan dengan jelas dan efektif, baik secara lisan maupun tertulis.Mampu menyampaikan ide dan gagasan dengan cukup baik, tetapi masih ada beberapa kendala dalam komunikasi.Mampu menyampaikan ide dan gagasan dengan terbatas, tetapi masih dapat dipahami.Tidak mampu menyampaikan ide dan gagasan dengan jelas.
Keterampilan KreativitasMenghasilkan solusi yang kreatif dan inovatif untuk menyelesaikan masalah.Menghasilkan solusi yang cukup kreatif untuk menyelesaikan masalah.Menghasilkan solusi yang biasa-biasa saja untuk menyelesaikan masalah.Tidak menghasilkan solusi kreatif untuk menyelesaikan masalah.
Keterampilan PresentasiMempresentasikan hasil proyek dengan jelas, menarik, dan terstruktur.Mempresentasikan hasil proyek dengan cukup baik, tetapi masih ada beberapa kendala dalam penyampaian dan struktur presentasi.Mempresentasikan hasil proyek dengan terbatas, tetapi masih dapat dipahami.Tidak mampu mempresentasikan hasil proyek dengan jelas.

Manfaat Project-Based Learning (PjBL)

PjBL menawarkan banyak manfaat bagi peserta didik, di antaranya:

  1. Meningkatkan motivasi belajar
  2. Mengembangkan keterampilan berpikir kritis
  3. Meningkatkan kemampuan memecahkan masalah
  4. Meningkatkan keterampilan kolaborasi dan komunikasi
  5. Meningkatkan kreativitas dan inovasi
  6. Memperdalam pemahaman konsep
  7. Menyiapkan peserta didik untuk menghadapi dunia nyata

Kesimpulan

PjBL adalah metode pembelajaran yang berpusat pada proyek, di mana peserta didik terlibat aktif dalam memecahkan masalah dan menghasilkan produk nyata.

Metode tersebut sangat cocok diterapkan pada tingkat sekolah SD,SMP maupun SMA dan SMK

Dimana metode pembelajaran PjBL yang diterapkan akan jadi acuan peserta didik kedepannya dalam memecahkan masalah

Para guru dapat melakukan metode pembelajaran PjBL dalam 1 semestes di sekolah

Also Read

Bagikan:

Tags